Isnin, 6 Februari 2012

PATUTKAH ISTERI YANG BEKERJA BERKONGSI GAJI DENGAN SUAMI?


Pada zaman yang serba moden ini kos sara hidup semakin meningkat terutamanya di bandar-bandar besar dan kota metropolitan. Kesempitan ekonomi semakin terasa bagi setiap keluarga terutamanya bagi mereka yang memiliki jumlah anak yang ramai kerana perbelanjaan harian semakin melonjak tinggi dari hari ke hari. Rentetan dari itu terdapat golongan isteri yang turut bekerja demi untuk meringankan beban yang terpaksa ditanggung oleh para suami.

Para ulamak telah sepakat bahawa mencari nafkah bagi memenuhi segala keperluan ahli keluarga adalah tanggungjawab suami. Ini sebagaimana firman-Nya: “Kaum lelaki itu adalah pemimpin dan pengawal yang bertanggungjawab terhadap kaum perempuan, oleh kerana Allah telah melebihkan orang-orang lelaki (dengan beberapa keistimewaan) atas orang-orang perempuan, dan juga kerana orang-orang lelaki telah membelanjakan (memberi nafkah) sebahagian dari harta mereka." (al-Nisaa’ : 34)

Di ayat yang lain Allah swt turut berfirman: “Dan ibu-ibu hendaklah menyusukan anak-anak mereka selama dua tahun genap iaitu bagi orang yang hendak menyempurnakan penyusuan itu; dan kewajipan bapa pula ialah memberi makan dan pakaian kepada ibu itu menurut cara yang sepatutnya.” (al-Baqarah : 233)

Oleh itu bekerja dan mencari nafkah pada dasarnya adalah kewajipan para suami untuk menanggung isteri dan keluarganya. Isteri pula bertanggungjawab untuk mengurus rumah tangga dan anak-anak namun begitu Islam tidak melarang mereka berkerjaya sekiranya terdapat keperluan serta mampu menepati syarat-syarat yang ditetapkan Islam. Ini adalah kerana pada dasarnya asal segala sesuatu itu mubah (dibolehkan) sekiranya tiada keterangan dari syarak yang melarangnya. Dalil yang mengharuskan para wanita atau isteri untuk berkerjaya adalah keumuman firman Allah s.w.t: “(Kerana telah tetap) orang-orang lelaki ada bahagian dari apa yang mereka usahakan, dan orang-orang perempuan pula ada bahagian dari apa yang mereka usahakan; (maka berusahalah kamu) dan pohonkanlah kepada Allah akan limpah kurnianya. Sesungguhnya Allah sentiasa Mengetahui akan tiap-tiap sesuatu.” (al-Nisaa’ : 32)

Begitulah fleksibelnya agama Islam ini yang senantiasa menepati kehendak zaman dan memenuhi segala keperluan hamba-hamba Allah s.w.t. Ternyata golongan isteri atau wanita yang bekerja bukan sekadar untuk membantu suaminya, tetapi wujud juga mereka yang berstatus janda dan perlu bekerja bagi menyara hidup mereka sekeluarga. Ada juga wanita yang perlu membantu ibu bapa mereka yang miskin atau suami yang tidak mampu untuk bekerja kerana uzur. Terdapat golongan wanita yang hidup sebatang kara tanpa keluarga yang lebih wajar baginya untuk mendapat wang dari hasil titik peluh sendiri dari hanya bergantung kepada belas ehsan atau meminta-minta dari masyarakat sekeliling. Sesetengah bidang kerja agak kurang diminati atau tidak sesuai bagi kaum lelaki dan ianya lebih bersesuaian untuk diisi oleh kaum wanita seperti jururawat, perguruan, doktor sakit puan, tukang jahit, penggunting rambut wanita dan lain-lain. Maka keadaan yang mendorong untuk golongan wanita bekerja sememang wujud dan Islam meraikannya.

Apapun adalah penting bagi wanita yang berkarier untuk menjaga diri dan kehormatan mereka sesuai dengan lunas-lunas syarak. Hendaklah mereka mendapat keizinan untuk bekerja daripada wali dan bagi yang telah berkahwin daripada suami terlebih dahulu. Para isteri yang bekerja tidak seharusnya mengabaikan tanggungjawab mereka terhadap suami, anak-anak dan rumah tangga.

Bagi para suami pula, hendaklah anda semua ketahui bahawa gaji daripada hasil titik peluh si isteri yang bekerja adalah milik mutlaknya dan isteri berhak untuk membelanjakannya sesuai dengan keinginan dan keperluannya. Bukanlah menjadi suatu kewajipan bagi para isteri untuk membiayai perbelanjaan keluarga sebagaimana suami. Suami juga tidak boleh memaksa isteri untuk membantunya dalam menguruskan urusan kewangan keluarga. Namun jika isteri dengan rela hati mengizinkan suami untuk menggunakan gaji atau hartanya bagi menguruskan perbelanjaan harian maka ia dibenarkan oleh syarak.

Syaikh ‘Abdul ‘Aziz bin ‘Abdullah Bin Baz r.h. mantan Mufti Kerajaan Arab Saudi pernah ditanya: "Saya telah menikahi seorang guru. Apakah saya berhak mengambil gajinya dengan persetujuannya untuk memenuhi suatu keperluan berdua, misalnya untuk membina rumah?" Beliau menjawab : “Bukanlah menjadi suatu permasalahan bagi anda untuk untuk mengambil gaji isterimu dengan keredhaannya sekiranya dia seorang wanita rasyidah (berakal sihat). Begitu pula segala sesuatu yang dia berikan kepada anda untuk membantu anda maka bukanlah menjadi suatu permasalahan sekiranya anda mempergunakan (bantuan itu) dengan syarat dia rela dan telah dewasa. Berdasarkan firman Allah s.w.t: “Dan berikanlah kepada perempuan-perempuan itu maskahwin-maskahwin mereka sebagai pemberian yang wajib. Kemudian jika mereka dengan suka hatinya memberikan kepada kamu sebahagian dari maskahwinnya maka makanlah (gunakanlah) pemberian (yang halal) itu sebagai nikmat yang lazat, lagi baik kesudahannya.” (al-Nisaa’ : 4)

Kenapa Syaikh ‘Abdul ‘Aziz bin ‘Abdullah Bin Baz menggunakan dalil ayat al-Qur’an di atas? Apa kaitannya antara mas kahwin dengan gaji isteri? Mas kahwin (mahar) adalah hak mutlak seorang isteri dalam apa jua keadaannya. Mas kahwin tetap milik isteri walaupun suaminya meninggal dunia tanpa menyentuh (berjimak) si isteri. Sekiranya suami masih tidak membayar mas kahwin yang dijanjikan semasa akad nikah, isteri berhak untuk tidak mengizinkan suaminya untuk menyentuh tubuhnya. Kita kembali kepada surah al-Nisaa’ ayat ke empat yang telah digunakan oleh Syaikh ‘Abdul ‘Aziz bib ‘Abdullah Bin Baz sebagai dalil. Sekiranya dalam isu mas kahwin yang menjadi hak milik mutlak bagi isteri dibenarkan untuk diberikan kepada suami, maka tentu sekali gaji yang diperolehi dari hasil titik peluh sendiri turut boleh dikongsikan bersama suami demi untuk membentuk kestabilan ekonomi dalam menguruskan hal-hal kewangan keluarga.

Diriwayatkan daripada Abu Sa'id Radhiyallahu 'anhu,dia berkata: " … Zainab, isteri kepada Ibnu Mas'ud datang meminta izin untuk masuk bertemu (Rasulullah). Ada yang memberitahu: "Wahai Rasulullah, ini adalah Zainab.” Baginda s.a.w. bertanya: “Zainab yang mana?" Maka ada yang menjawab: "(Zainab) isteri kepada Ibnu Mas'ud. "Baginda menjawab: "Ya, izinkanlah dirinya (untuk masuk)." Maka dia (Zainab) dia diizinkan masuk lalu berkata: "Wahai, Nabi Allah. Sesungguhnya hari ini engkau telah memerintahkan untuk bersedekah. Sedangkan aku mempunyai perhiasan dan ingin bersedekah. Namun Ibnu Mas'ud mengatakan bahawa dirinya dan anaknya lebih berhak menerima sedekahku." Nabi bersabda: "Ibnu Mas'ud berkata benar. Suami dan anakmu lebih berhak menerima sedekahmu." (Hadis riwayat Imam al-Bukhari)

Apa yang dapat kita pelajari daripada hadis ini adalah para isteri boleh memberi sedekah hartanya kepada suami serta anak-anak. Perbuatan seumpama ini merupakan suatu bentuk sedekah yang paling utama kerana para isteri mendapat dua pahala berbanding sedekah kepada pihak lain yang hanya mendapat satu pahala. Ini sebagaimana sabda Nabi s.a.w.: “Baginya mendapat dua pahala (iaitu) pahala merapatkan ikatan kekeluargaan dan pahala sedekah.” (Hadis riwayat Imam al-Bukhari)

Ternyata tindakan isteri membantu suaminya dalam hal-hal berkaitan kewangan merupakan suatu perbuatan yang terpuji disisi syarak. Namun para suami sedaya upaya hendaklah berusaha untuk memajukan diri dalam kerjaya agar dapat meningkatkan jumlah pendapatan supaya tidak membebankan isterinya dengan sesuatu yang tidak menjadi tanggungjawab mereka. Jangan pula para suami mengambil kesempatan di atas keikhlasan para isteri untuk sama-sama menanggung kos sara hidup sekeluarga dengan menyebabkan diri menjadi pemalas atau berpuas hati dengan gaji atau jawatan sedia ada tanpa ada sikap untuk memperbaiki keadaan ke tahap yang lebih tinggi. Ingat wahai para suami! Kewajipan anda memberi nafkah kepada isteri yang berkerja tetap tidak gugur. Berusahalah untuk memperbaiki keadaan ekonomi keluarga anda agar isteri anda akan kembali menjalankan tanggungjawab asas yang paling mulia bagi seorang isteri iaitu mengurus keluarga dan mendidik anak-anak di rumah.

2 ulasan:

HOMESTAY JOHOR BAHRU_NUR HIDAYAH berkata...

Assalamualaikum. Terima kasih kerana menerangkan secara terperinci mengenai tajuk di atas. Bagaimanapula jika keikhlasan itu memang ada tetapi kadangkala wujud pula sebaliknya?

ketikketok berkata...

Jika anda telah disahkan oleh klinik mempunyai fibroid, cyst dan dinasihatkan membuat pembedahan, atau sakit berlebihan ketika haid..makanlah SALAMON selama 1-2 minggu. Selepas itu buatlah pemeriksaan semula di klinik.